Kementrian PUPR Ajak China Kerjasama Bangun 4 Bendungan - Anti Isu

Breaking

Saturday, October 20, 2018

Kementrian PUPR Ajak China Kerjasama Bangun 4 Bendungan

Kementrian PUPR Ajak China Kerjasama Bangun 4 Bendungan
Pemerintah Indonesia terus meningkatkan kerjasama dengan Pemerintahan China dalam pembangunan infrastruktur. Salah satu hasil kerjasama yang sudah dirasakan manfaatnya yaitu Jembatan Surabaya-Madura (Suramadu) di Jawa Timur dan Bendungan Jatigede di Jawa Barat.

Tak hanya itu, hubungan bilateral kedua negara itu juga ditunjukkan dengan pembangunan infrastruktur lainnya yang saat ini masih dalam tahap kontruksi, diantaranya pembangunan jalan tol Solo-Kertosono (seksi Saradan-Kertosono) fase I, Balikpapan-Samarinda, Manado-Bitung, dan Cileunyi-Dawuan-Sumedang fase II.

Untuk meningkatkan kerjasama yang sudah terjalin selama ini, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menerima kunjungan Vice Minister of Water Resources and Vice Minister of Ministry of Emergency Management Republik Rakyat China, YE Jianchun, serta membahas mengenai pengelolaan sumber daya air dan penanganan bencana yang dilakukan oleh Kementerian PUPR.

"Saya berharap melalui kerjasama yang semakin erat, kedua negara bisa bertukar pengetahuan dan pengalaman dan menggali peluang dan kerja sama di masa depan," kata Menteri Basuki dalam keterangan resminya, Jumat (19/10/2018).

Sementara itu, Dirjen Sumber Daya Air Hari Suprayogi mengatakan, Kementerian PUPR menawarkan kerja sama dalam pembangunan empat bendungan yakni Bendungan Pelosika di Sulawesi Tenggara, Jenelata di Sulawesi Selatan, Lambakan di Kalimantan Timur, dan Riam Kiwa di Kalimantan Selatan.

Usai diterima Menteri Basuki, rombongan delegasi dari Pemerintah China melakukan peninjauan lapangan ke Tanggul Laut Muara Baru (Pluit) dan Waduk Pluit yang berlokasi di Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara. Kementerian PUPR tengah membangun tanggul laut sepanjang 4,5 kilometer yang berada di dua titik, yakni Muara Baru sepanjang 2,3 km dan Kali Baru sepanjang 2,2 km.

Hari menjelaskan, kunjungan dilakukan untuk mengetahui upaya Pemerintah Indonesia dalam menyelesaikan banjir di Ibu Kota. 'Jakarta ini masalahnya banjir yang tidak hanya akibat air dari hulu, melainkan juga air dari hilirnya. Saat ini, progres tanggul laut telah mencapai 80 persem dan menjadi titik percontohan karena dilengkapi taman dan jalan inspeksi sehinga menambah ruang terbuka hijau di Jakarta," paparnya.

Proyek Tanggul Laut yang merupakan proyek strategis nasional (PSN) sebagai bagian dari rencana induk penanganan banjir dan penurunan muka air tanah di Jakarta. Kehadiran tanggul ini akan mengurangi potensi abrasi di pesisir jakarta, mencegah banjir rob yang terjadi hampir setiap bulannya ketika air laut pasang di titik Jakarta Utara, dan upaya penataan kawasan pesisir utara Jakarta.

Selain tanggul laut, rombongan juga telah mengunjungi Bendungan Jatigede dan Daerah Irigasi Rentang di Kabupaten Sumedang, Kamis, (18/10/2018), serta Bendungan Kering (Dry Dam) Sukamahi dan Ciawi (Cipayung) di Kabupaten Bogor, Jumat, (19/10/2018).

No comments:

Post a Comment

Pages