TKN Jokowi - Ma'ruf Amin Merasa Kasihan Karena Ibu-Ibu Di Politisasi - Anti Isu

Breaking

Tuesday, February 26, 2019

TKN Jokowi - Ma'ruf Amin Merasa Kasihan Karena Ibu-Ibu Di Politisasi




Tiga ibu-ibu ditahan polisi di Karawang karena diduga melakukan kampanye hitam terhadap capres petahana Joko Widodo. Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin merasa kasihan kepada tiga orang emak-emak itu karena menjadi korban politisasi.

"Saya terenyuh, ibu-ibu tersebut menurut saya adalah korban juga. Ibu-ibu dimanfaatkan untuk menjadi penyebar fitnah. Kasihan saya, ini bukan hanya politisasi ibu-ibu, tapi juga menjadikan ibu-ibu ini berpotensi kena pasal-pasal kriminalitas karena menjadi penyebar fitnah," ungkap jubir TKN Jokowi-Ma'ruf, Meutya Hafid, kepada wartawan, Senin (25/2/2019).

Meutya pun berharap polisi tak hanya menyelidiki tiga emak-emak yang videonya viral itu. Ia berharap polisi bisa menemukan aktor intelektual di balik aksi dugaan kampanye hitam itu.

"Yang perlu diusut, menurut saya, adalah siapa yang menugaskan mereka dan siapa yang mengarahkan mereka sehingga dapat mengatakan fitnah yang kejam, karena dapat kena dua unsur penyampaiannya, yaitu unsur penyebaran berita bohong, yang kedua unsur penegakan hukum terkait SARA," tutur Meutya.

Anggota Komisi I DPR ini meminta semua perempuan yang menjadi timses ataupun relawan capres-cawapres untuk berhati-hati. Meutya juga meminta relawan Jokowi mengedepankan etika dalam mengampanyekan jagoannya.

"Saya berharap para perempuan berhati-hati ketika menjadi timses ataupun relawan capres. Memilih calon dan menyukai calon presiden boleh saja, namun agar tetap menggunakan cara cara baik, dan selalu memeriksa kebenaran informasi agar juga tidak mudah menjadi korban berita bohong," ucap politikus Golkar itu.

Seperti diketahui, polisi dari Polda Jawa Barat menahan tiga wanita terkait video kampanye hitam terhadap pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin. Ketiganya diduga berada dalam video kampanye yang viral itu.

Ketiganya, yaitu ES, IP, dan CV, yang semuanya warga Kabupaten Karawang, kini sedang menjalani tahap awal pemeriksaan. Polisi tengah mendalami seluruh rangkaian perbuatan yang mereka lakukan.

Tiga ibu-ibu ditahan polisi di Karawang karena diduga melakukan kampanye hitam terhadap capres petahana Joko Widodo. Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin merasa kasihan kepada tiga orang emak-emak itu karena menjadi korban politisasi.

"Saya terenyuh, ibu-ibu tersebut menurut saya adalah korban juga. Ibu-ibu dimanfaatkan untuk menjadi penyebar fitnah. Kasihan saya, ini bukan hanya politisasi ibu-ibu, tapi juga menjadikan ibu-ibu ini berpotensi kena pasal-pasal kriminalitas karena menjadi penyebar fitnah," ungkap jubir TKN Jokowi-Ma'ruf, Meutya Hafid, kepada wartawan, Senin (25/2/2019).

Meutya pun berharap polisi tak hanya menyelidiki tiga emak-emak yang videonya viral itu. Ia berharap polisi bisa menemukan aktor intelektual di balik aksi dugaan kampanye hitam itu.

Anggota Komisi I DPR ini meminta semua perempuan yang menjadi timses ataupun relawan capres-cawapres untuk berhati-hati. Meutya juga meminta relawan Jokowi mengedepankan etika dalam mengampanyekan jagoannya.

"Saya berharap para perempuan berhati-hati ketika menjadi timses ataupun relawan capres. Memilih calon dan menyukai calon presiden boleh saja, namun agar tetap menggunakan cara cara baik, dan selalu memeriksa kebenaran informasi agar juga tidak mudah menjadi korban berita bohong," ucap politikus Golkar itu.

Seperti diketahui, polisi dari Polda Jawa Barat menahan tiga wanita terkait video kampanye hitam terhadap pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin. Ketiganya diduga berada dalam video kampanye yang viral itu.

Ketiganya, yaitu ES, IP, dan CV, yang semuanya warga Kabupaten Karawang, kini sedang menjalani tahap awal pemeriksaan. Polisi tengah mendalami seluruh rangkaian perbuatan yang mereka lakukan.

No comments:

Post a Comment

Pages